Ulat Sutera

Sudah sejak zaman dahulu, ulat sutera diusahakan manusia untuk diambil seratnya sebgai bahan untuk membuat kain tenun yang bermutu tinggi. Sifat ulat sutera yang liar samapi menjadi serangga piaraan seperti yang dikenal dan diusahakan sekarang ini memerlukan ketekunan dan waktu yang cukup lama. Akhirnya ulat sutera yang diusahakan secara sunggug-sungguh menghasilkan manfaat social ekonomi yang cukup tinggi.

ulat sutera, ulat sutra, budidaya ulat sutera, kepompong ulat sutera, ternak ulat sutera, bisnis ulat sutera
Ulat sutera (Bmbyx mori) membutuhkan daun murbei sebagai makanannya. Sebelum mulai pemeliharaan ulat sutera, tanaman murbei harus sudah siap diambil daunnya sebagai bahan makanan.  Ulat yang sudah menjadi serangga piaraan sangat peka terhadap factor-faktor lingkungan.Oleh karena itu, pemeliharaan ulat sutera memerlukan tempat atau ruangan yang memiliki suhu dan kelembapan yang cocok dengan ulat sutera yang dipelihara.

Jenis-jenis ulat sutera

Jenis ulat sutera yang menghasilkan sutera alam berdasarkan kebiasaan hidupnya dibagi dua kelompok.
1. Ulat sutera liar (Wilik Silkworm), yaitu ulat sutera yang biasa hidup bebas dibeberapa pohon.
2. Ulat sutera yang dipelihara di dalam ruangan dan merupakan penghasil utama ulat sutera yang meliputi 95% produksi sutera dunia.
Ulat sutera yang tergolong sebagai ulat sutera liar adalah sebagai berikut.

  • Philosamia ricini Hutt (ulat sutera eri) Ulat ini makan daun jarak (Ricinus communis L) dan di India hasil suteranya disebut ulat eri.
  • Antheraea pernyi Guerin (ulat sutera tasar Cina). Ulat ini makan daun Quercus sp dan sutera yang dihasilakn disebut sutera tasar.
  • Anthereae yamamai Guerin (ulat sutera tasar Jepang). Ulat ini makan daun Alianthus sp.daun suteranya disebut sutera tasar.
  • Anthereae mylitta Drury (ulat sutera tasar India). Ulat ini makan daun ketapang (Terminalia sp.) meranti (Shorea sp) dan bungur (Lagerstomeia sp.). Sutera yang dihasilkan disebut sutera tasar.

Jenis ulat sutera yang paling banyak  dipelihara untuk memproduksi bahan sutera adalah Bombyk mori. Ulat sutera ini makan daun murbei ( Morus sp.). Ulat sutera Bombyx diduga nama serangga penghasil serat yang termasuk dalam familia Bombycidae. Kata mori berasal dari Morus (murbei) yang daunnya merupakan makanan ulat ini. Pada daun murbei terdapat suatu zat perangsang berupa glukosida dan penolakan memakan daun tumbuhan lain karena tidak adanya zat perangsang tersebut.

Sistematika Ulat sutera

Sistematika ulat sutera (Bombyx mori) adalah sebagai berikut.
Phylum : Arthropoda
Kelas : Insekta
Ordo : Lepidoptera
Famili : Mombycidae
Genus : Bombyx
Spesies : Bombyx mori L

Pemeliharaan Ulat sutera

Pemeliharaan ulat sutera tergantung pada keadaan alam dan kemampuan  manusia. Pemeliharaan ulat sutera perlu memiliki iklim dan tanah yang cocok bagi kehidupan ulat sutera. Keadaan alam yang cocok bagi kehidupan ulat sutera dapat menghasilkan kokon dakam jumlah banyak dan berkualitas tinggi. Sedangkan unsure kemampuan manusia yang dibutuhkan adalah kemauan dan semangat memelihara ulat sutera disertai denagn bekerja yang rajin. Jika syarat-syarat ini terpenuhi, maka dapat diterangkan tentang waktu dan besarnya usaha pemeliharaan ulat sutera.
Daerah yang paling cocok untuk pemeliharaan ulat sutera adalah yang mempunyai suhu 20°C-30°C. Ulat yang masih kecil memrlukan suhu agak tinggi. Di negra tropis, seperti Indonesia, pemeliharaan ulat sutera sepanjang tahun dapat dilakukan terus-menerus. Pemeliharaan ulat sutera perlu diatur agar hasil daun murbei dapat mencukupi kebutuhan jumlah ulat yang dipelihara sepanjang tahun. Tenaga manusia, peralatan, dan tempat pemeliharaan yang memadai perlu dipersiapkan jauh sebelumnya.
Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Terima kasih atas partisipasinya.



ISI ARTIKEL BLOG INI BERSUMBER DARI MAJALAH DAN BUKU YANG DAPAT DIPERCAYA, DAN HAK CIPTA ISI KONTEN SEPENUHNYA MILIK MASING-MASING PENERBIT

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://perawatanternakbudidaya.blogspot.com/2014/04/ulat-sutera.
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com

Tenun Sutra terkenal dari Wajo

Kota Wajo terkenal dengan hasil kerajinan tenun sutra. Salah satu daerah penghasil terbesarnya ada di desa Wajoriaja.
Kami telah mendata di dua dusun yang terletak di desa ini yaitu dusun Totinco dan Data alau. Hasilnya ada 24 lokasi industri tenun tersebar, dan semuanya masih menggunakan cara tradisional.

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://wajoriaja.blogspot.com/2011/08/industri-batu-bata.
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com

Guangzhou, China : Part 1

Assalamualaikum semua….

Lama betul tak update entry kat blog ni. Trip ke Guangzhou dah nak hampir sebulan dah berlalu. Maaflah….adat orang kerja makan gaji, cam ni lah…Rasa lega sebab, dah nak hujung semester, bermakna beban tugas pun berkurangan sekejap. Tak sabar nak menunggu cuti…hehehe…pelajar cuti, cikgu pun cuti lah ye tak ??

Tak sempat jugak nak menjenguk blog kenkawan…geram jer tengok kat blog list ni, ramai pulak update citer ke australia….macam tau tau je !!! Tak pe…sempena study week pelajar pelajar ni akan kugunakan untuk cover semua story mory korang yeee…
———————————————————–

Trip ke Guangzhou pada bulan september tu sebenarnya ialah trip bersama kawan kawan satu unit di kolej. Kami dah book tix AA ni sejak bulan januari lagi, agak murah jugaklah harganya. Oleh kerana 14 org yang ikut trip ni, maka kami ambik ground arrangement yg dikendalikan oleh student msia kat Guangzhou, Fiqa namanya. Ok lah..untuk 3H 3M, kami bayar sorang rm 750 all in…

Kapalterbang kami jam 8.50 malam hari jumaat 13 sept. dan dijangka sampai jam 12.50 tengah malam. Gigih betul masing masing…sebab semangat nak bershopping punya pasal.

Selepas ambik beg, memasing lepak berhampiran main entrance sambil tunggu kenkawan yang lain

Bila semua dah dapat beg, kami bergerak ke bas yg dah siap menunggu kami. Dari Baiyun int. airport, ke EastAsia Hotel, Chongdi road ambik masa sejam jugak perjalanan. Sampai ke hotel, terus ambik kunci memasing dan terus masuk bilik. Masa tu dah hampir jam3 pagi …

Esoknya selepas breakfast, kami ke destinasi pertama iaitu Baiyun leather market… Memang happeninglah semua barangan kulit kat sini, tapi tentulah copy dari original. Cuma pekerja pekerja kat situ akan promote “same…same…original” Paham paham sendirilah maksudnya. Cuma setiap handbag atau bag kulit yg dijual ada gred tertentu, kalau first gred tu sebijik sebijik sama macam original, digelar one to one copy, harga mahallah w/pun tak semahal ori. Kalau gred afrika, paham pahamlah kualitinya maka harganya pun murahlah …

Di entrance baiyun leather market…berposing 2 orang kawanku ni..

Satu kedai di aras bawah baiyun leather mall…

Ini adalah lot apartment di tingkat atas baiyun leather mall yang dijadikan show room untuk handbag. Bukan boleh main terjah masuk ke sini kecuali setelah kita ke lot lot kedai di tingkat bawah, dan pekerja diaorng akan bawa kita ke tingkat atas ni…

Memang rambang mata di sini….Pilih kak Sal..jangan tak pilih.

Ahaksss….tuan tanah mesti nak posing jugak kannnn !!

Kepada sesiapa yang nak shopping leather handbag, kat baiyun leather market ni memang tempat yang sesuailah. Walaupun product tiruan, tapi tiruan dia pun ada gred jugak tau. You get what you paid la…Jangan lupa tawar menawar….harga akan dikurangkan tapi taklah jauh beza sangat, ikut pada gred leather handbag tu…Segala jenis brand handbag ada, cuma tak nampak Coach punya brand aje…Paling banyak LV lah !!

Habis shopping, kami berjalan ke bahagian kiri bangunan ni, melintas jalan dan nampaklah  pintu gerbang seperti di bawah ni..

<
br />

Pintu gerbang menuju ke kedai makan mee tarik halal….

Pekerja ni tengah demo buat mee tarik. Jangan risau, ni kedai makan halal, semua pekerjanya muslim..

Tu mee tarik….sedap betul. Sepinggan yg besar ni utk sorang makan tau. Tak larat kami menghabiskannya…semua org share share aje..

Lepas lunch, kami ke masjid Huaisheng, Guangzhou. Kami solat jamak zohor dan asar di sini. Rasa kagum melihat masjid yg penuh dengan senibina cina…

Entrance ke Masjid HuaiSheng, Guangzhou…

Dewan berbumbung hijau tu merupakan tempat solat…

Di dinding pagar masjid…

Ada peniaga cina Uigur berniaga kacang dan buah buah kering di luar entrance masuk ke masjid. Kenkawan I ni, apalagi…borong kekacang pulak lah !!

Dari masjid, kami di bawa ke Dashatou, tempat jualan barang barang elektronik pulak. Memang pelbagai barang elektronik yg ada kat sini….S2 samsung , S3 samsung…sebutlah apa sahaja, semua ada. Kebanyakan kami borong powerbank jenama Yoobao, harga 95 yuan (~ rm50), kalau kat Msia lebih rm100 brand yg sama. Tapi powerbank ni limited 2 biji je sorang dan masa naik k/t kena letak dalam handlugage tau…(maklumat ni diberitau oleh tourguide kami, Fiqa). Kenkawan I, ada yg borong hp samsung tiruan, headphone dan macam macam lagi. Memang gila semua tengok barangan yg dijual…macam macam ada.

Di kedai ni , kami borong 15 biji powerbank….Hai Kak Dah, termenung tak tau nak pilih apa ye ?

Dari tempat elektronik tu, kami berjalan kaki ke Haiyin textile pulak. Dekat jer…Fiqa bawa kami ke satu kedai kain yg memang murah, tapi sutera cina yg dijual kat kedai tu tak banyak sangat pilihan..
Kat tempat textile ni, kami borong jugak cadar jenis quilt….harganya dapat 160 yuan (~ rm85). I beli satu set ajer cadar…takut tak larat nak angkut nanti..

Borong kain sutera cina di sini…

Aktiviti terakhir ialah river cruise di Pearl River sambil menyaksikan sunset.

="margin-left: auto; margin-right: auto;">
Selepas turun dari bas, berhampiran  tempat nak naik cruise, kami dihampiri penjual buah.
 Buah ditimbang sebanyak mana yg kita nak…

Ni antara perkhidmatan river cruise yang ada. Ada yg disediakan dengan dinner.
Kami hanya naik cruise aje, tanpa dinner

Pemandangan di tingkat atas cruise..

Cantik…..

Satu lagi view dari atas cruise semasa belayar di Pearl river, Ghuangzhou.. Yang warna warni tu ialah Canton Tower

Bukti tuan tanah dah sampai di Guangzhou

Canton tower…..tak sempat naik ke sini. Hanya ambik gambar semasa river cruise sahaja

Habis dah aktiviti hari kedua di Guangzhou…Keluar pagi jam 9.30 pagi, dan sampai semula ke hotel jam 9 malam. Letih seharian berjalan dan bershopping… Nasib baik jugak ada sightseeing, kalau tak memang shopping memanjang laaaa..

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://kasihrozita.blogspot.com/2013/10/guangzhou-china-part-1.
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com

Penternakan Ulat Sutera Dan Penghasilan Kepompong

 Ulat sutera adalah makhluk yang luar biasa yang memainkan peranan ekonomi yang besar dalam dunia manusia.
Ulat sutera adalah serangga yang benar-benar jinak dalam dunia, yang bermakna ia tidak boleh hidup secara semula jadi . kepompong berharga mereka, yang diproses menjadi bahan berharga seperti kain sutera.

Ulat sutera hanya diberi makan daun pokok mulberi, di mana mereka menggigit tanpa henti, siang dan malam. Ini menyebabkan mereka berkembang sangat cepat dan mula mencipta kepompong berharga mereka. Yang dibuat daripada benang sutera berterusan antara 300m dan 900 m panjang.

Korea menghargai ulat sutera sebagai makanan istimewa kerana mereka adalah sumber protein yang besar dan selepas mereka mati mereka akan  dijangkiti dengan Beauveria  bassiana kulat, yang digunakan dalam perubatan tradisional Cina.

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://dairishare.blogspot.com/2012/12/remaja-hilang-dara-pun-nak-heboh-kat.
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com

Sutra make me fall in love

Saat bantu mama beres2 pakaian di lemari baru, ngga sengaja liat koleksi sutra mama. Wah banyak juga ternyata, warnanya pun macam2; merah, dusty, biru, orange, hijau, kuning, gold, wah macam2 deh. Sy sampe ngga nyangka aja, ternyata lengkap banget warna sutra koleksi mama. Ehm… Jadi iri juga ngeliatnya hehe…

karena sempat ngiri liat sutra mamaku, akhirnya sy minta 1 kain sutra itu. Uppss kok minta maksud sy beli ding hehe… Kebetulan mamaku punya beberapa sutra yg masih baru. Sutra2 baru itu adalah hasil penjelajahan papaku saat jalan2 ke Sengkang awal ramadhan ini. Ini nie motif sutranya :

warnanya lengkap bow hehe… Hubby sempat protes kok ngambil yg motif ini. Tp yah cuman motif ini yg warnanya bisa nyambung ama banyak warna, secara baru punya 1 kain jd yah harus cari yg bisa dipasangkan ma warna apa aja. Dan motif ini nie yg lumayan bisa konek ma beberapa warna itu. Klo dapat rezeki lagi insya Allah bisa beli yg warna dominan 1 aja.

selain liat2 koleksi mama, sy pun dapat ilmu baru dari mama ttg kain sutra. Jadi yah, kain sutra tuh punya beberapa jenis kualitas. Dari yg kualitas paling mantap alias asli 100 persen sampe yg kualitas KW1 gitu. Ow ow ow…ternyata bukan hanya tas ma sepatu yg pake KW KW, tp kain tradisional juga haha….

kualitas paling top; adalah sarung sutra yg dibuat dari bahan sutra asli & dibuat secara manual. Baik dari pemintalan benang sampe pembuatan menjadi kain. Rata2 siy, pembuatan kain sutra asli dibuat oleh ibu2 atau remaja putri di desa2. Bahannya asli dari ulat sutra hasil pemeliharaan sendiri. Dan sutra asli tdk berbentuk kain yg dijual permeter seperti rata2 kain yg dipasaran, melainkan dlm bentuk kain sarung. dimana saat kita beli langsung dari pembuatnya kain sutra ini belum dlm keadaan utuh, melainkan dlm bentuk 2 bahan kain atas & bawah, nantinya akan kita dijahit sendiri. Kata mamaku bagusnya dijahit pakai tangan, klo pakai mesin jahit hasilnya kurang rapi. Tapi klo kita belinya di toko, rata2 kain sutra tuh udah dijahit utuh kain sarung gitu & ngga perlu dijahit lg. untuk harga kualitas ini, rata2 dipasaran bisa mencapai 500k idr bahkan lebih, tergantung motif dari kainnya. Lain cerita klo belinya langsung dari penenunnya, harganya akan lebih murah 100k idr.

kualitas nomor 2; kain sutra yg bahannya dicampur ma benang2 biasa saat ditenun. Dan rata2 kainnya dlm bentuk kain sarung bukan kain yg dijual permeter layaknya kain biasa seperti dipasaran, dgn kata lain hampir sama ma kualitas no.1. Harganya tdk berbeda jauh dengan kualitas nomor 1, jd kita harus jeli melihat kain sutra saat akan membeli. Jangan sampe kejadian pengen yg asli tp malah dapat yg bahan campuran.

kualitas no.3; sutra yg kainnya bukan hasil penenunan manual, melainkan buatan mesin. Dengan bahan benang hampir 50 persen adalah benang biasa. Kainnya pun gampang ditemukan dipasaran yg biasanya dijual perlembar. Biasanya kualitas ini digunakan buat baju krn bisa dicuci, klo yg aslikan ngga bisa dicuci. Harganya lumayan beda jauh dgn yg asli.

sedangkan untuk kualitas dibawah lagi; bahannya hampir 95 persen adalah benang biasa. Dan dijual dlm bentuk kain meteran gitu layaknya kain2 biasa dipasaran. Untuk harganya pun bermacam2 tergantung motif kali yah, sekitar 50k idr/meter – 100k idr permeternya. Bahkan kata mamaku ada yg kain sutra yg harganya 25k idr/m. Wow… Tuh sutra atau apa yah hehe…murah bener.

ehmm…nambah ilmu lagi & akhirnya bisa bedakan mana sutra asli dgn sutra biasa. Klo koleksi mamaku rata2 sarungnya adalah sutra asli, mangkanya harganya lumayan buat 1 buah sarung. Perawatannya lumayan klo sy lihat, maklum kain sutra asli ngga bisa dicuci, jd harus hati2 saat memakain niy barang. Ini nie beberapa warnanya : (motirnya ngga kelihatan, soalnya ngga berani buka dari lipatan takutnya salah lipat berabe deh)

dan jenis kain sutra inipun yg mama beli buat seragam para mamaku saat resepsi kemaren. Sedangkan untuk sutra seragam keluarga, mama beli yg kualitas 2 untuk bawahan & kualitas 3 untuk atasan bajunya. Kualitas 3 bisa dicuci jd cocok buat baju, klo yg dibuat baju kualitas 1 kebayang donk hanya buat sekali atau dua kali pakai aja hehe…

akhirnya sy jatuh cinta deh dgn niy kain, lumayan buat dijadikan koleksi kya mama. Lagian harganya lumayan bow… Punya mamaku sj masih banyak peminatnya walaupun udah pernah dipakai sekali, itung2 bisa dijual lagi hehehe…

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://journalnova.blogspot.com/2009/09/yey-yey-yey-liburan.
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com

Budidaya Ulat Sutra

I. PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Usaha persuteraan alam telah lama dikenal sebagian masyarakat Indonesia. Kegiatan ini bersifat padat karya, tidak mutlak memerlukan ketrampilan khusus yang tinggi, menghasilkan produk dengan nilai ekonomi yang tinggi serta relatif cepat menghasilkan. Diharapkan kegiatan ini dapat dijadikan alternatif usaha dalam upaya peningkatan pendapatan masyarakat pedesaan.

Dari rangkaian kegiatan persuteraan alam tersebut, dipandang dari aspek usaha sebenarnya dapat dibagi menjadi 2 atau 3 unit usaha yang masing-masing dapat berdiri menjadi unit usaha mandiri, yaitu usaha kebun murbei sebagai pemasok pakan ulat sutera, kemudian usaha pemeliharaan ulat sutera untuk menghasilkan kokon sutera dan usaha pemintalan kokon menjadi benang sutera siap tenun.
Sejalan dengan hal tersebut pemerintah telah menetapkan kebijaksanaan untuk meningkatkan persuteraan alam nasional melalui pembinaan dan penyuluhan juga berupa pemberian kredit persuteraan alam.

2. Maksud dan Tujuan
Penyusunan proposal ini bertujuan untuk memberikan gambaran singkat mengenai budidaya murbei, pemeliharaan ulat sutera, prospek dan peluang usaha persuteraan alam bagi masyarakat.

II. BUDIDAYA MURBEI
Mengenal Tanaman Murbei ( Morus sp)
Tanaman murbei berbentuk semak/perdu dengan ketinggian sekitar 5-6 m. Tanaman murbei dapat juga berbentuk seperti pohon yang tingginya dapat mencapai 20-25 m bahkan untuk spesies Morus macruora dapat mencapai ketinggian sekitar 35 m.
Warna batang murbei
bermacam-macam tergantung spesiesnya yaitu hijau, hijau kecoklatan dan hijau agak kelabu. Tanaman murbei memiliki percabangan banyak yang arahnya tegak, mendatar dan menggantung. Batan, cabang, dan ranting tanaman murbei tumbuh dari ketiak daun dan berbentuk bulat.
Tanaman murbei berdaun tunggal dan terletak pada cabang spiral. Tulang daun sebelah bawah tampak jelas. Bentuk dan ukuran daun bermacam-macam tergantung jenis dan varietasnya, yaitu berbentuk oval, agak bulat, agak berlekuk dan ada yang tidak berlekuk. Tepi daun bergerigi dan ujung daun meruncing atau membulat. Permukaan daun ada yang halus mengkilap, ada yang kasab atau agak kasab.
Tanaman murbei memiliki perakaran yang luas dan dalam. Tanaman yang berasal dari stek umumnya tidak memiliki akar tunggang tetapi tampak ada akar yang tumbuh ke bawah mirip dengan akar tunggang. Dari hasil penelitian, akar tanaman murbei pada umumnya berkembang sampai pada kedalaman 10-15 cm dari permukaan tanah. Akar tanaman yang sudah berumur tua dapat berkembang sampai kedalaman lebih dari 300 cm.
Salah satu faktor yang menentukan keberhasilan usahatani persuteraan alam terutama adalah tersedianya pakan ulat sutera (daun meurbei) yang cukup dan berkualitas baik. Hal ini hanya dimungkinkan dengan membangun kebun murbei yang dipelihara dengan baik hingga dapat memproduksi daun secara kontinu dengan kualitas yang baik dan stabil. Untuk memperoleh produksi yang tinggi maka penanaman murbei harus memenuhi tahap-tahap sebagai berikut, antara lain syarat tumbuh, pengadaan bibit/persemaian, penanaman, pemupukan, pemberantasan HPT, penyiangan, pengairan, pemangkasan.
1. Lokasi penanaman harus memenuhi persyaratan tanah dan iklim yang cocok untuk tanaman murbei.
Tanaman murbei dapat tumbuh di segala jenis tanah baik di dataran rendah dan dataran tinggi. Namun tetap perlu diperhatikan keadaan tanahnya agar tanaman murbei dapat tumbuh subur. Syarat tumbuh bagi tanaman murbei sebaiknya antara lain tempat 400 – 800 dpl, curah hujan 2500 – 3000 mm per tahun, dan mendapat sinar matahari penuh, Prinsipnya tanaman murbei dapat tumbuh jika aerasi dan drainase tanah baik (tidak tergenang), solum minimum 50 cm, unsur hara tercukupi, ph tanah optimal 6.5-7 dan kelembaban udara cukup menunjang yaitu sekitar 65-85% dan suhu optimal 25 – 300 C. tetapi umumnya tanaman murbei dapat tumbuh baik dengan suhu minimum 130C dan maksimum 380C.
2. Pengadaan bibit/persemaian.
Jenis yang telah dikembangkan dan ditanam secara luas di Indonesia antara lain ; Morus alba, Morus nigra, Morus chatayana, Morus kanva, Morus multicaulis.
Pengadaan bibit murbei dapat dilakukan secara vegetatif dan generatif. Namun pada umumnya pengembang biakan dilakukan secara vegetatif (stek) karena mudah,praktis, dan dalam jumlah yang besar secara cepat. Stek yang digunakan sebagai bibit adalah sebagai berikut :
- panjang stek sekitar 20-25 cm, diameter 1-2 cm dan mempunyai ruas 3-4 ruas(buku).
- Stek diambil dari tanaman induk yang berumur lebih dari 1 tahun.
- Batang/cabang untuk stek harus segar dan sehat (bebas hama dan penyakit)
- Dipotong 45
Persemaian bibit murbei dapat dilakukan dengan cara :
a. ditanam di bedengan
ukuran bedeng persemaian yaitu lebar 100-125 cm dan panjang bedeng tergantung pada banyaknya stek batang. Tanah bedeng dicangkul dengan kedalaman sekitar 30 cm. Pencangkulan sebaiknya dilakukan beberapa kali untuk menggemburkan tah dan menghilangkan sisa-sisa gulma yang masih tertinggal. Tanah yang sudah gembur diberi pupuk kandang sekitar 2 kg dan kapur per m2. Selanjutanya tanah diratakan. Untuk mencegah adanya serangga dan hama lainnya, dapat disebar insektisida (Furadan dengan dosis 25 gr per m2 s="Apple-style-span" style="font-family: arial;">). Setelah itu tanah siap ditanami stek murbei. Stek ditanam secara tegak atau agak miring dan bagian yang tertanam adalah sepanjang sekitar 4 cm. Jarak tanam di bedengan adalah 10 x 20 cm. Stek siap dipindah ke lapang sesudah ± 3 bulan.
b. persemaian dengan polybag
Polybag yang digunakan berukuran panjang 25-30 cm dan lebar 15 cm. Polybag diisi tanah yang sudah dicampur pupuk kandang secukupnya dan sedikit kapur. Agar drainas tanah baik maka tiap polybag sebaiknya dilubangi bagian bawahnya. Setelah itu media tanam siap ditanami. Tiap 1 polybag ditanami 1 stek. Stek siap dipindah ke lapang sesudah ± 3 bulan.
Pemeliharaan persemaian yang utama adalah menjaga kelembaban dengan cara penyiraman setiap hari, pemupukan dengan pupuk NPK atau Urea (1 sdm /10 l air untuk 1000 batang 4-5 hari sekali, untuk dibedengan 2 gr/tan) serta penyiangan gulma dan pemberantasan HPT dengan cara disemprot dengan insektisida
3. Penanaman
Penanaman di lapangan dapat dilakukan dengan 3 sisitem yaitu :
@ sistem lubang
  • jarak tanam yang umum dipakai yaitu 1×0.5 m, 1×0.4 m, 0.5×0.5
  • lubang tanam ukuran 40x40x40 cm atau 50x50x50 cm
  • dasar lubang diberi pupuk kandang/kompos 2-3 kg/lubang (kalau perlu ditambahkan ± 7 gr kapur/lubang)
  • saat penanaman polybag dirobek, bibit berupa puteran dimskkan dlam lubang kmd ditimbun dg top soil dan tekan.
@ Sistem rorak
  • seperti penanaman pada tebu, dibuat rorak dengan jarak 1 m, dengan ukuran rorak sedalam 50 cm den lebar 40 cm
  • ajir dipasang sepanjang rorakan dengan jarak 0.5 m atau 0.4 m
  • pukan diletakkan dalam rorak dengan dosis sama seperti sistem lubang
@ Sistem pengolahan tanah secara keseluruhan
  • tanah dibajak lalu digemburkan, kemudian diberi pukan 10-15
    ton/ha dan kapur 1.5 ton/ha, dicampur secara merata.
  • ukuran lubang tanam sama seperti pada sistem lubang.

4. Pemupukan dilakukan sesuai jadwal dan dosis yang direkomendasikan.
Pemupukan dilakukan sebanyak 3x, yaitu awal, pertengahan dan akhir musim hujan juga dilakukan setelah pemungutan daun dan ± seminggu setelah pemangkasan.
Dosis
Taraf pemupukan
Tahun I
Tahun II, dst
Urea
TSP

KCl

Urea
TSP
KCl
200
100
align="center" class="MsoNormal" style="margin-left: -5.75pt; text-align: center;">100
150
150
150
Juga pupuk kandang sebaiknya diberikan 10-15 ton/ha/th
pemberian pupuk dengan dibenamkan di sekitar tanaman, lalu ditutup tanah (± 20 cm dari pangkal batang)

5. Pemberantasan hama penyakit dilaksanakan tepat waktu dengan dosis yang direkomendasikan.
Jika terserang hama, penyemprotan pestisida sebaiknya dilakukan ± 20 hari sebelum penggunaan daun sebagai pakan ulat.
Hama yang paling sering menyerang tanaman murbei adalah :
@ hama pucuk (Glyphodes pulverulentalis)
Cara penanggulangan yang efektif yaitu dengan disemprot insektisida tiap tahun saat kekeringan. Insektisida pengenceran 2000x dgn jumlah larutan semprot 1200-1500 l/ha.
@ Kutu Daun (Mealy bug)
hidup parasit pada pucuk/daun muda dan menghisap cairan pd kuncup tes, akibatnya timbul bercak-bercak hitam menyebabkan pertumbuhan berhenti. Daun menjadi mengkerut, kuncup daun membengkak, ruas pucuk daun memendek. Menurunkan konsumsi untuk ulat kecil. Pucuk yang cacat merupakan habitat yang cocok untuk serangga ini.
Pengendalian dengan sistem cutting, yaitu memangkas sekitar 4 cm dari cabang pokok dan cabang-cabang kecil harus dipotong. Selain itu rumput-rumputan sekitar juga harus dibersihkan karena dapat menjadi habitat serangga tersebut.
Untuk memberantas ulat daun yang masih kecil, pemangkasan dilakukan satu bulan sebelum hakitate dan penyemprotan dapat dilakukan setelah tunas keluar
.
Jika serangan berat, maka penyemprotan 2x yaitu setelah pemangkasan selanjutnya umur 2 minggu setelah pemangkasan atau 15 hari sebelum daun murbei digunakan.
@ penggerek batang
Larva hama ini memakan bagian bawah kulit batang sepanjang lapisan kambium secara tidak teratur. Selanjutnya masuk ke dalam lapisan xylem dengan membuat lubang dan kemudian berkembang. Akibatnya daya tahan tanaman menjadi lemah. Cabang yang terserang harus dipotong dan dibakar
@ Kutu batang
Cenderung menyerang kebun murbei yang kurang mendapat sinar matahari, oleh karena itu sebaiknya tanaman tidak tidak ditanam di daerah dengan prosentase naungan tinggi. Pemangkasan rendah harus segera dilakukan untuk mengurangi ruang lingkup hama. Dapat disemprot dengan oli, tetapi diusahakan tidak menempel di daun karena dapat merusak daun juga.
@ Rayap (Macrotennes gilvus)
Umumnya menyerang akar atau leher akar. Pencegahannnya dapat menggunakan Aldrin dengan takaran 5 gr atau Dieldrin dengan takaran 2 gr tiap tanaman. Insektisida tersebut dicampur dengan media tanam murbei atau setelah murbei ditanam.
@ Penyakit tepung (Phyllactinia corylea)
Gejala serangan mula-mula pada daun tampak bintik-bintik putih, lalu meluas menjadi bercak kuning kemudian coklat akhirnya menjadi hitam.(biasanya pada permukaan daun bagian bawah)
Pencegahan penyakit ini akan efektif apabila dilakukan secara serempak pada sareal yang luas, selain itu dengan pengelolaan kebun dengan baik misalnya dengan mengatur penggunaan BO dalam jumlah yang cukup untuk mengantisipasi kekeringan dan memberikan pupuk yang sesuai agar pertumbuhan daun baik sepanjang waktu.
Obat-obatan menggunakan Daconil pengenceran 2000x. Penyemprotan dilaksakan 2-3 x ke daun (terutama bag bawah) dengan interval waktu penyemprotan 10 hari.
@ Penyakit Bintik Daun (Sirosporium mori)
Biasanya menyerang permukaan daun bagian bawah menyebabkan daun menjadi kotor dan hitam. Intensitas serangan tinggi pada musim kemarau. Usaha pencegahan seperti pada penyakit tepung.
@ Penyakit Bercak Daun (
Septogleum mori
)
Penyakit bintik muncul pada kedua sisi daun. Bintik semula berwarna coklat gelap dan makin lama makin meluas. Bagian tepi bintik masih berwarna coklat gepal, tetapi bagian tengahnya makin lama tidak berwarna karena di tempat ini berkumpul spora-spora kecil berwarna putih/merah muda.
Usaha pencegahan adalah dengan membersihkan rerumputan sekitar, selain itu menghindarkan tanaman dari kelembaban yang tinggi.

6. Penyiangan dan pendangiran dilakukan tepat waktu.
Pelaksanaannya tidak terlambat terutama setelah tanaman dipangkas, maksud penyiangan dan pendangiran untuk menjaga aerasi tanah tetap baik sehingga udara dapat masuk ke dalam tanah dan perakaran tanah dapat bernafas dengan baik. Setelah tanah didangir sebaiknya diikuti pemupukan.

7. Pengairan dilaksanakan dengan kebutuhan.
Tanaman murbei di daerah dengan CH rendah perlu diairi karena tanaman murbei tidak tahan terhadap kekeringan, sebaliknya di daerah CH tinggi perlu dibuat saluran drainase karena tanaman murbei tidak tahan tegenang air ( tan murbei sangat peka terhadap kekurangan zat asam). Pemberian pupuk hijau, seperti LCC(Leguminosae Cover Crop) yaitu Crotalaria, Centrosema, Calapogonium dsb, dengan cara dibenamkan di sekitar tanaman murbei selain menambah unsur N juga dapat mempertahankan RH. Proses dekomposisi BO yang mengandung kadar air tinggi akan membantu tanah dari kekeringan. Pengairan sangat diperlukan terutama musim kemarau untuk menjaga produksi daun tetap stabil.

8. Pemangkasan/pemanenan harus dilaksanakan sesuai jadwal.
Pemangkasan pohon dimaksudkan untuk merangsang pertumbuhan tunas baru, menyeragamkan pertumbuhan daun dan memudahkan pemanenan daun. dan Tanaman murbei sudah dapat dimanfaatkan daunnya pada umur 6 bulan sitelah ditanam di lapangan. Pangkasan pertama sebaiknya dilakukan pada umur 9-12 bulan dengan memotong cabang miring ke atas 45°, untuk pembentukan batang tanaman sehingga kondisi tanaman kuat.
Cara pemangkasan pembentukan tanaman ini terdiri dari tiga macam :
Pemangkasan rendah
tanaman murbei dipangkas setinggi 10-30 cm dari permukaan tanah. Jenis pangkasan ini menghasilkan jumlah daun yang banyak, daun tudak cepat mengeras, pemungutan daun dan pengendalian HPT dapat dilakukan dengan mudah
Pemangkasan sedang
tanaman murbei dipangkas 50-100 cm dari permukaan tanah. Jenis pemangkasan ini memungkinkan untuk perakaran yang dalam
Pemangkasan tinggi
tanaman murbei dipotong pada ketinggian >100 cm dari permukaan tanah. Jenis pangkasan ini sering digunakan pada daerah yang sering mengalami luapan air.
Untuk selanjutnya penangkasan dapat dilakukan 3-4 kali setahun setelah panen daun. Dikenal 3 macam pemangkasan pemeliharaan :
Kobunaosi
pemangakasan dilakukan setelah panen daun ,untuk memperbaikik tanaman. Pangaksan dilakukan sesuai tinggi pangkasan yang telah ditentukan sehingga tinggi tanaman sama
Kobukirei
memangkas cabang/ranting yang kecil dan tidak produktif sehingga pertumbuhan cabang yang tersisa diharapkan bertambah baik. Cabang yang terkena penyakit dibuang agar penyebarannya dapat ditekan
Kobusage
pemangkasan batang pokok untuk peremajaan. Biasanya dilakukan 10-20 cm dari permukaan tanah, sekali dalam 5 tahun

9. Pemanenan daun
  • Waktu panen
Panen daun sebaiknya dilakukan pad pagi atau sore hari untuk mencegah kelayuan
Penyediaan daun
1. penyediaan daun untuk ulat kecil
ulat kecil membutuhkan daun yang lunak yaitu daun muda (umur pangkas 1 bulan) . untuk pemeliharaan ulat sutera dalam skala besar sebaiknya dibuat kebun khusus untuk ulat kecil yang letaknya dekat dengan tempat pemeliharaan.
  • daun dari umur pangkasan 1 bulan
  • daun muda pada murbei pangkasan 2-3 bulan (3 lbr dari ujung atas)
2. penyediaan daun untuk ulat besar
daun untuk ulat besar pada umur pangkas 2-3 bulan

III. PEMELIHARAAN ULAT SUTERA
Pemeliharaan ulat sutera sangat tergantung pada keadaan alam dan kemampuan dari para pemeliharanya. Oleh karena itu sebelum melakukan pemeliharaan ulat sutera perlu diketahui terlebih dahulu kecocokan tempat untuk pemeliharaan. Keadaan lingkungan sekitar untuk pemeliharaan ulat sutera perlu dipertimbangkan pada tempat yang mempunyai iklim dan tanah yang cocok untuk pertumbuhan murbei maupun hidup ulat sutera sehingga dapat menghasilkan kokon yang berkualitas baik.
Sebelum melakukan pemeliharaan ulat sutera perlu dipersiapkan hal-hal sebagai berikut ;
a. Persiapan daun murbei.
Agar dapat menghasilkan produksi kokon yang berkualitas baik sudah dibuat standar jumlah daun yang harus diberikan sesuai ddengan jumlah ulat yang dipelihara. Untuk keperluan makan 1 boks ulat yang berisi 25.000 butir telur dibutuhkan makanan sebanyak 1,2 ton (daun beserta cabang) atau 800 kg daun dari mulai ulat menetas sampai membuat kokon. n>
b. Persiapan ruangan dan alat-alat pemeliharaan.
- persiapan sarana dan prasarana
- disinfeksi untuk mencegah infeksi kuman penyakit pada ulat sutera yang dipelihara.
- menghindarkan ulat sutera dari hama
c. Kesiapan sumber daya manusia
Pengetahuan mengenai cara melakukan pemeliharaan ulat sutera perlu dikuasai terlebih dahulu karena ulat sutera dalam perkembangannya sangat tergantung kepada para pemeliharanya. Untuk itu sebelum melakukan pemeliharaan ulat sutera, para pemelihara hendaknya dilatih atau belajar terlebih dahulu agar keterampilan dalam pemeliharaan ulat sutera dapat dikuasai.

Mengenal Ulat Sutera (Bombyx mori L)

Ulat sutera adalah serangga penghasil benang sutera yang siklus hidupnya mengalami metamorfosa sempurna yaitu dari larva(ulat), pupa sampai dengan kupu-kupu.
a. telur
bentuk lonjong, p=1.3 mm, l=1 mm dan tebal=0.5 mm, warna putih kekuningan. Telur biasanya menetas 10 hari setelah menjalani perlakuan khusus pada suhu 25° C dan pada RH 80-85%. Secara nono alamiah penetasan dapat dengan memberikan larutan HCl.
b. ulat sutera terbagi dalam 5 instar yaitu :
-instar 1,2 dan 3 disebut ulat kecil dengan umur 12 hari
tahan terhadap suhu 28-30 C dan RH 90-95%, menjelang istirahat nafsu makannya menurun,
-instar 4 dan 5 disebut ulat besar dengan umur sekitar 13 hari v>
membutuhkan suhu 23-25C dgn RH 70-75%. Setelah instar 5 berakhir ulat akan mengokon.
-pupa, terjadi setelah ulat selesai mengeluarkan serat ulat sutera. Lama masa pupa kurang lebih 12 hari. Pupa jantan ruas ke 9 terdapat tanda titik sedang pupa betina ruas ke 8 terdapat tanda silang.
Teknis Pemeliharaaan
a. perolehan bibit ulat sutra
di Indonesia ada 2 lokasi Pusat Pembibitan Ulat Sutera (PPUS) yaitu di Candiroto, Temanggung dibawah Perum Perhutani Unit I Jateng dan PPUS Soppeng, sul-Sel. Kedua PPUS ini memproduksi telur/bibit ulat sutera yang didistribusikan secara nasional. Pengadaan daerah setempat dikoordinasikan oleh Dinas Kehutana/PKT setempat.
b. Persiapan pemeliharaan
1. persyaratan bangunan pemeliharaan terbagi menjadi 3 ruangan yaaitu :
ruang peralatan, ruang pemeliharaan dan ruang daun. (ada contoh dilakukan di ruang tamu, agar tidak terganggu hama, banyaknya ulat yang akan dipelihara disesuaikan dnegan luas bangunan, diusahakan jangan terlalu sempit, supaya nggak sumpek ).
2. alat dan bahan
rak yang terbuat dari (kayu atau besi) dan sasak kayu/besi dengan ukuran 110×80 cm (8 sasak untuk 1 box), termometer,timbangan daun (nggak ada juga nggak papa, asal bisa mengira-ngira), keranjang daun, gunting , pisau dan ember dan baskom.
tempat sekitar bangunan harus bersih, suhu ruangan 26-28C dam RH 75-75% dengan cahaya dan sirkulasi udara cukup.
3. pengambilan telur
Stadia telur yaitu dimana pertumbuhan embrio telur agar bisa menetas menjadi ulat. Dalam pertumbuhan ini diperlukan kondidi optimal agar telur bisa menetas, yang sangat dipengaruhi oleh cara penanganan terhadap telur dan faktor lingkungan termasuk tempaeratur, kelembaban dan pencahayaan.
Dalam pengambilan telur banyak faktor yang mempengaruhi, antara lain :
-ptelur baru mulai tumbuh dan dapat mentolerir pengaruh luar pada waktu 7-10 hari sebelum penetasan. Oleh karena itu dianjurkan pengambilan dilakukan pada saat itu.
-pada waktu membawa telur, jangan sampai tekena sengatan matahari langsung, untuk itu saat dibawa hendaknya dilapisi dengan kain lembab dan selalu menjaga agar kain tersebut tetap lembab selama perjalanan.
-jangan meletakkan telur di tempat dengan suhu kering dan panas seperti bagasi
-pada udara AC, sebaiknya tetap dibungkus kain lembab karena udara AC udara kering
-hindarkan dari sentuhan tangan yang kotor atau terkontaminasi asap rokok
-telur jangan disimpan ditempat tertutup, karena dalam pertumbuhannya telur butuh udara
-usahakan telur jangan sering terkena guncangan dan hindarkan dari bahan kimia (pupuk, pestisida atau bensin)
-setelah sampai ditujuan, telur harus segera diinkubasi pada kondisi yang sesuai
4. inkubasi telur.
Inkubasi yaitu penyimpanan telur dalam maksud menetaskan, dilakukan dalam ruangandimana temperatur, kelembaban dan pencahayaan diatur.
Telur yang akan menetas selama masa inkubasinya mengalami pertumbuhan embrio yang dapat diketahui dari perubahan warna telur sebagai berikut :
-telur yang baru dikeluarkan induknya berwarna kuning muda
-setelah perlakuan, berangsur menjadi kuning tua, lalu coklat muda, coklat tua, hitam, abu-abu tua, abu-abu muda. Dua hari sebelum penetasan terdapat bintik biru pada bagian ujung telur yang lancip ( blue head)
Inkubasi dilakukan dengan menyebar telur secara merata pada kotak penetasan, ditutup dengan kertas tipis dan disimpan dalam ruangan sejuk (suhu sekitar 25C dan RH 75-80%). Jika temperatur harian lebih rendah biasanya penetasan akan lebih lambat, jika temperatur harian lebih tinggi penetasan lebih cepat, jika kelembaban terlalu tinggi penetasan akan terlambat bahkan akan sulit menetas, jika kelembaban terlalu rendah telur akan kekurangan air menyebabkan kematian telur. Diusahakan tidak terkena matahari langsung, dilakukan pencahayaan dalam ruangan untuk merangsang pertumbuhan telur dengan ketentuan 16 jam terang dan 8 jam gelap.
setelah telur mencapai titik biru dibungkus dengan kain hitam (penggelapan total)selama 36 jam
saat penetasan kain hitam dibuka, jika yang menetas masih sedikit ditutup kembali. Jika yang menetas sudah banyak, tutup dibuka dan dilakukan pencahayaan agar penetasan serempak.
. 3. Hakitate (pekerjaan pengurusan ulat pertama kali sejak menetas dari telur meliputi persiapan dalam ruangan dan pemberian makanan)
hakitate dilakukan sekitar pukul 8-9 pagi. Setengah jam sebelum diberi makan ulat ditaburi campuran kaporit dan kapur dengan konsentrasi campuran 3%. Tujuan penaburan tepung desinfektan adalah untuk mencegah serangan penyakit yang disebabkan jamur Aspergillus yaitu muskardin.
Pemeliharaan Ulat kecil
1. pengambilan daun
daun untuk ulat kecil adalah umur pangkasan kurang lebih 1 bulan, pengambilan pagi/sore hari suapaya tidak layu. Cara pengambilan daun yaitu :
-instar 1=lembar 3-5 dari pucuk
-instar 2=lembar 5-7 dari pucuk
-instar 3 lembar 8-12 dari pucuk
2. Desinfeksi tubuh ulat
Desinfeksi untuk tubuh ulat menggunakan campuran 5 gr kaporit dan 95 gr kapur diaduk merata. Ditaburkan tipis dan merata pada tubuh ulat dengan ayakan plastik, sebelum hakitate pada instar 2 dan awal instar 3
waktu pukul 8-10. Kotak penetasan diletakkan pada sasak yang telah diberi kertas alas dan kertas parafin (kertas roti), ulat yang melekat pada kerta dipindah ke kotak penetasan. Dilakukan disinfeksi pada tubuh ulat kemudian diberi jaring. Selanjutnya diberi makan dan terakhir ditutup dengan kertas parafin
4.pemberian pakan
keadaan daun baik, tidak basah, segar bersih dan dilakukan 2 jam setelah hakitate. Ulat dipindahkan ke sasak, dibiarkan terbuka selama 1 jam., kemudian diberi makan dan ditutup kembali. Selanjutnya ulat diberi makan 3xsehari. Selanjutnya setiap jam sebelum pemberian makan kertas penutup dibuka.
5. pembersihan tempat ulat
dilakukan sebelum pemberian pakan, pembersihan dilakukan apabila sisapakan sudah banyak (selama instar 1 tidak perlu dibersihkan). Pembersihkan dilakukan dengan diawali pemasangan jaring di atas tempat ulat., kemudian daun diletakkan di atas jaring dan tunggu sampai 90% ulat naik ke atas jaring, selanjutnya jaring diangkat dan dipindahkan ke sarang lain. Kotoran dan sisa pakan dibuang, ulat yang sakit dan mati dimasukkan ke dalam tempat tertutup yagn berisi desinfektan.
6. perlakuan selama ulat tidur
kertas penutup dibuka, agar udara masuk, kemudian tempat ulat diperluas dan ulat ditaburi kapur.
7. perlakuan setelah ulat bangun
tempat ulat dipersempit, jendela ditutup., dilakukan disinfeksi tubuh ulat, jar
ing dipasang dan kemudian diberi pakan
pemeliharaan ulat besar
1. bangunan
suhu ruangan antara 22C-25C dengan RH 70-75% dan cahaya serta aliran udara baik
2. alat dan bahan
rak bersusun, alas karung plastik dan tali plastik.
3. disinfeksi ruangan
dengan kaporit 5 gr/l air diaduk merata, kemudian disemprotkan secara merata keseluruh ruangan dengan dosis 1 lt/m2.
4. pengambilan daun
umur pangkas 2.5-3 bulan, pengambilan dilakukan pada pagi dan sore hari.
5. pemberian pakan
daun harus baik, tidak basah, bersih dan segar. Daun diberikan 3x sehari.
6. membersihkan tempat ulat
dilakukan sebelum pemberian pakan. Pada instar , dilakukan setelah ulat ganti kulit, pertengahan instar dan menjelang ulat tidur. Istar 5, dilakukan setelah ganti kulit setiap 2 hari atau kotoran sudah terlalu banyak. Terakhir menjelang ulat mengokon.
7. disinfeksi tubuh ulat
diberi kapur dicampur dengan kaporit perbandingan 9:1 kemudian ditaburkan tipis dan merata pada tubuh ulat dengan menggunakan ayakan plastik ata
u kain kasa.
Dilakukan sebelum pemberian pakan.
8. pengokonan ulat
ulat mulai mengokon pada hari ke 6 atau hari ke 7 (instar 5) dengan tanda-tanda sebagai berikut :
- nafsu makan berkurang sampai berhenti sama sekali
- tubuh ulat menjadi kekuni-kuningan
- ulat cenderung menepi dari sasak
- dari mulutnya keluar serat sutera
setelah keluar tanda-tanda di atas maka ulat dikumpulkan ke dalam alat pengokonan dengan menaburkan secara merata.
9. panen kokon panen kokon adalah pengambilan bahan dari alat pengokonan. Hal-hal yang perlu diperhatikan pada kegiantan pengokonan adalah sbb :
- pemanenan kokon dilakukan 5-6 hari setelah mengokon.
- Pemanenan kokon sebaiknya dilakukan tidak terlalu cepat atau lambat. Kalau terlalu cepat pupa mudah pecah yang mengakibatkan kokn kotor di bagian dalam, tetapi kalau terlambat pupa akan berubah menjadi kupu-kupu.

IV. PROSPEK PENGUSAHAAN ULAT SUTERA ALAM
Usaha tani budidaya ulat sutera pada awalnya memerlukan biaya yang cukup besar untuk pembuatan kebun murbei dan penyediaan sarana pemeliharaan ulat. Usaha ini cocok dilakukan oleh masyarakat di pedesaan karena memerlukan lahan dan tenaga kerja yang cukup banyak. Jika dikelola dengan baik budidaya persuteraan alam dapat memberikan keuntungan secara rutin setiap bulannya.
1. Pengeluaran
Biaya yang dikeluarkan untu membangun usahatani persuteraan alam untuk tahun pertama, kedua dan ketiga berbeda. Pada tahun pertama terdapat biaya investasi kebun dan peralatan, selanjutnya untuk tahun kedua dan berikutnya untuk pemeliharaan kebun dan pemeliharaan ulat dalam jumlah yang sesuai dengan produksi daun murbei.
Tabel 1. Biaya Usahatani Kebun Murbei dan Pemeliharaan Ulat Sutera Seluas 1 Hektar pada Tahun Pertama
No
Jenis Kegiatan
Volume
Harga Satuan (Rp)
Biaya (Rp)
1
2
3
4
5
I.
Pembuatan kebun murbei
1.
Sewa lahan
1 ha
1.500.000,-
1.500.000,-
2.
Pemupukan
- pupuk kandang
- Urea
- TSP
- KCl
10 ton
400 kg
200 kg
200 kg
50.000,-
1.250,-
2.250,-
1.750,-
500.000,-
500.000,-
450.000,-
350.000,-
3.
Pengolahan lahan, penanaman dan pemeliharaan tanaman
200 HOK
7.500,-
1.500.000,-
II.
Pembuatan bangunan rumah ulat
1 unit
1.000.000,-
1.000.000,-
III.
Pengadaan sarana pemeliharaan ulat
- pengadaan rak
- pengadaan rigen
- alat pengokon
- bagor plastik
- alat penyemprot
- gunting pangkas
- ayakan
15 bh
60 bh
1 set
120 bh
1 bh
2 bh
2 bh
35.000,-
5.000,-
500.000,-
1.000,-
150.000,-
30.000,-
5.000,-
525.000,-
300.000,-
500.000,-
120.000,-
150.000,-
60.000,-
10.000,-
1
2
3
4
5
IV.
Biaya Produksi
- bibit ulat kecil
- formalin
- kaporit
- kapur
-pemeliharaan ulat besar
8 boks
10 liter
15 kg
60 kg
120 HOK
75.000,-
13.000,-
10.000,-
250,-
7.500,-
600.000,-
130.000,-
150.000,-
15.000,-
900.000,-
Jumlah I + II + III + IV
9.260.000,-
Tabel 2. Biaya Usahatani Kebun Murbei dan Pemeliharaan Ulat Sutera untuk Lahan Seluas 1 Hektar pada Tahun Kedua
No
Jenis Kegiatan
Volume
Harga Satuan (Rp)
Biaya (Rp)
I.
Pembuatan kebun murbei
1.
Sewa lahan
1 ha
1.500.000,-
1.500.000,-
2.
Pemupukan
- pupuk kandang
- Urea
- TSP
- KCl
10 ton
400 kg
200 kg
200 kg
50.000,-
1.250,-
2.250,-
1.750,-
500.000,-
500.000,-
450.000,-
350.000,-
3.
Pengolahan lahan, penanaman dan pemeliharaan tanaman
100 HOK
7.500,-
750.000,-
II.
Biaya Produksi
- bibit ulat kecil
- formalin
- kaporit
- kapur
-pemeliharaan ulat besar
24 boks
10 liter
15 kg
60 kg
360 HOK
75.000,-
13.000,-
10.000,-
250,-
7.500,-
1.800.000,-
130.000,-
150.000,-
15.000,-
2.700.000,-
Jumlah I + II + III + IV
8.845.000,-
Tabel 3. Biaya Usahatani Kebun Murbei dan Pemeliharaan Ulat Sutera untuk Lahan Seluas 1 Hektar pada Tahun Ketiga dan seterusnya.
No
Jenis Kegiatan
Volume
Harga Satuan (Rp)
Biaya (Rp)
I.
Pembuatan kebun murbei
1.
Sewa lahan
1 ha
1.500.000,-
1.500.000,-
2.
Pemupukan
- pupuk kandang
- Urea
- TSP
- KCl
10 ton
400 kg
200 kg
200 kg
50.000,-
1.250,-
2.250,-
1.750,-
500.000,-
500.000,-
450.000,-
350.000,-
3.
Pengolahan lahan, penanaman dan pemeliharaan tanaman
100 HOK
7.500,-
750.000,-
II.
Biaya Produksi
- bibit ulat kecil
- formalin
- kaporit
- kapur
-pemeliharaan ulat besar
30 boks
10 liter
15 kg
60 kg
450 HOK
75.000,-
13.000,-
10.000,-
250,-
7.500,-
2.250.000,-
130.000,-
150.000,-
15.000,-
3.375.000,-
Jumlah I + II + III + IV
9.970.000,-

2. Penerimaan
Penerimaan diperoleh dari penjulan kokon hasil produksi dari pemeliharaan ulat sutera yang dilakukan oleh petani.

Tabel 4. Penerimaan Dari Hasil Penjualan Produksi Kokon Untuk Luas Tanaman 1 Hektar Selama 5 Tahun
No
Uraian
Tahun ke
1
2
3
4
5
>1.
Produksi kokon (kg)
296
888
1.110
1.110
1.110
2.
Harga (Rp) /kg
18.000,-
18.000,-
18.000,-
18.000,-
18.000,-
3.
Jumlah penerimaan (Rp)
5.328.000,-
15.984.000,-
19.980.000,-
19.980.000,-
19.980.000,-
Tabel 5. Perhitungan Pendapatan Usahatani Persuteraan Alam Untuk Luas Lahan 1 Hektar Selama 5 Tahun
No
Uraian
Tahun ke
1
2
3
4
5
1.
Penerimaan hasil penjualan kokon (Rp)
5.328.000,-
15.984.000,-
19.980.000,-
19.980.000,-
19.980.000,-
2.
Pengeluaran biaya produksi (Rp)
9.260.000,-
8.845.000,-
9.970.000,-
9.970.000,-
9.970.000,-
3.
Pendapatan (Rp)
- 3.932.000,-
7.139.000,-
10.010.000,-
10.010.000,-
10.010.000,-
3. Peluang Pasar
Pada saat ini peluang pasar produk kokon dalam negeri mencapai sekitar 3.100 ton /tahun dengan jumlah pasokan produksi yang dapat dipenuhi hanya sekitar 500 ton. Sedangkan pada pasar dunia dari kebutuhan aktual sebesar 600.000 – 750.000 ton, hanya mampu terpenuhi sebesar 80.000 – 110.000 ton, dengan demikian masih terbuka peluang pasar untuk produk kokon.
KESIMPULAN
1. Biaya investasi usahatani persuteraan alam pada awalnya cukup besar dan belum menghasilkan keuntungan, namun pada tahun kedua dan seterusnya dapat memberikan keuntungan yang cukup besar.
2. Masih terbuka peluang pasar bagi produk kokon dalam maupun luar negeri.

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://apriyanto-purnomo.blogspot.com/2010/05/budidaya-ulat-sutra.
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com

Wajo Disulap Jadi Lumbung Sutra

SABTU, 29 JANUARI 2011 

SENGKANG — Kabupaten Wajo akan menjadi lumbung sutra di negara ini. Rencana tersebut sementara dalam tahap penyusunan teknis oleh pemerintah pusat.
Saat ini pemerintah mempersiapkan bibit unggul (telur ulat/kokon) untuk dikembangkan di Wajo. Bukan hanya itu, pemerintah sekarang terus mengedepankan program-program pro rakyat pada bidang pertanian, perlindungan sosial melalui program subsidi, dan perlindungan bahan pangan bagi warga miskin.Hal itu menjadi inti sambutan Menteri Koordinator Perekonomian RI, Hatta Rajasa saat bertandang di Bumi Lamaddukkelleng, kemarin. Hatta Rajasa datang bersama Menteri Kehutanan RI Zulkifli Hasan, dan Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo. Dia tiba di Lapangan Trikora Sompe Sabbangparu, Jumat, kemarin.”Kedatangan kami ke Wajo untuk mendengarkan keluhan masyarakat, utamanya dalam mengembangkan usaha dan perekonomian mereka. Pemerintah kini terus mengembangkan program-program pro rakyat, perlindungan sosial masyarakat, dan perlindungan pangan dalam rangka peningkatan kesejahteraan masyarakat. Ke depan, Wajo akan kami jadikan sebagai daerah lumbung pangan di negara ini,” kata Hatta.Hatta mengatakan, pengembangan sutra di Wajo harus mendapat dukungan mulai hilir hingga hulu. Pemerintah pusat akan membantu pemerintah dan masyarakat Wajo dalam pengembangannya. Karena sutra merupakan komoditas utama untuk menjadi bahan pengembangan bagi masyarakat Wajo. Sementara Bupati Wajo H Andi Burhanuddin Unru mengatakan, pemerintah terus menggenjot beberapa program kerja yang berpihak kepada rakyat, utamanya bagi para petani. Ditambah warga miskin dan para pengusaha pengembangan budidaya sutra.Dijabarkannya, sebanyak 48 persen penduduk di Wajo menggantungkan hidup pada empat lapangan kerja sektor pertanian, perikanan, peternakan, dan kehutanan. Khusus bidang pertanian, Pemkab Wajo 2010 lalu, telah mengucurkan beberapa bantuan kepada para petani berupa bantuan traktor, bibit tanam, pupuk, dan sapi ternak sebanyak 500 ekor. Meski saat ini Pemkab Wajo masih terus mengupayakan bantuan-bantuan bagi para petani dan masyarakat miskin. Tahun 2011 ini, kata dia, Pemkab Wajo masih akan menggulirkan bantuan sapi ternak kepada petani dan warga miskin sebanyak 750 ekor, traktor 700 unit, dan bantuan bibit tanam, pupuk bersubsidi, serta beberapa bantuan lainnya. Bupati juga menuturkan bahwa pemerintah terkendala dengan minimnya sarana pengairan. Akibatnya, sebanyak 74 ribu hektare sawah di Wajo hingga kini hanya mengandalkan tadah hujan sebagai sumber utama pengairan mereka. “Padahal, jika seluruhlahan tersebut terairi, program surplus beras dua juta ton Sulawesi Selatan akan semakin meningkat,” katanya.Secara grafik, tuturnya, produksi beras 2010 lalu meningkat 18 persen atau sebesar 338 ribu ton dari tahun sebelumnya yang hanya sebesar 294 ribu ton. Jika dibandingkan dengan kebutuhan konsumsi beras di dalam daerah Wajo, maka kontribusi hasil produksi padi di Wajo terhadap ketersediaan surplus beras dua juta ton program Pemprov Sulsel mencapai 285 ton atau sebesar 14 persen. Orang nomor satu Wajo ini juga mengungkap bahwa, Wajo adalah tempat pembudidaya sutra, keindahan dan produktivitas sutra Wajo mampu merambah ke tingkat nasional hingga pada skala internasional. Namun dalam pengembangan sutra, masyarakat utamanya kalangan wanita pengusaha sutra terkendala dengan minimnya bibit unggul ulat sutra.”Kemampuan produksi sutera sangat terbatas diakibatkan oleh keterbatasan bibit. Padahal sekitar 20 ribu tenaga kerja di Wajo yang mengandalkan sumber pendapatannya pada budidaya dan olah tenun sutra. Jika jumlah itu produktif maka pendapatan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat akan meningkat hingga mencapai dua triliun per tahun,” papar bupati.Sementara Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo mengatakan, Sulsel, termasuk Wajo keturunan Bugis-Makassar adalah penyanggah pangan program pemerintah pusat. “Tidak ada salahnya jika Sulawesi Selatan diberi bantuan karena orang Bugis-Makassar memiliki rasa nasionalisme tinggi. Sulsel siap menjadi penyanggah program nsional dan penyanggah orang miskin,” kata Syahrul. Sementra Menteri Kehutanan mengatakan, pihaknya menyediakan lahan hutan seluas 1070 hektare untuk dikelola oleh masyarakat. Lahan tersebut harus diberdayakan semaksimal mungkin untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Itu karena saat ini masih banyak pohon yang bagus untuk menjadi serapan air di Wajo. “Pemerintah menyediakan lahan penanaman pohon murbei seluas lima ribu hektare,” terang Zulkifli.Kegiatan juga dirangkai dengan penyerahan sertifikat izin impor telur sutra, sertifikat hutan taman rakyat, kredit usaha takyat kepada masyarakat. Masing-masing dari BRI Cabang Sengkang, BNI Cabang Sengkang, dan Bank Mandiri Cabang Sengkang. Seluruh bantuan diserahkan secara simbolis oleh Menko Perekonomian RI kepada Bupati Wajo Andi Burhanuddin Unru dan beberapa warga lainnya. Pemkab Wajo juga menerima bantuan satu unit mesin pemintal benang sutra dari Menteri Kehutanan. (win) 
 
Sumber : http://www.parepos.co.id

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://sylcommunity.blogspot.com
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com

Kerajinan Sutra

Kerajinan Sutra Wajo, Agro wisata sutra menjadi salah satu andalan di kabupaten Wajo. Tahap penanaman murbei hingga proses pembuatan kain sutera sudah lama menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang berkunjung ke Kabupaten Wajo.
Pohon Murbei
Lokasi pembibitan dan penanaman murbei terletak pada beberapa desa di Kecamatan Sabbangparu, sekitar 10 km sebelah Selatan Kota Sengkang, jalan poros menuju Kabupaten Soppeng.
Wisatawan dapat menyaksikan proses penanaman murbei, cara memelihara ulat sutera, proses pemintalan benang sutera, hingga cara menenun kain sutera.

Membuat Kain Sutera

Seorang gadis sementara merajut benang sutera untuk nantinya dijadikan sarung sutera, alat yang digunakan adalah seperangkat alat tenunan secara manual, alat tersebut dinamakan dengan “Tennun Bola-Bola” (Bahasa Bugis). Sutera Wajo memang dikenal memiliki kualitas dan keindahan anyaman yang memiliki ciri khas tersendiri, dengan keindahan dan kepadatan kualitas yang dimilikinya sehingga mampu membawa nama Wajo hingga kemanca negara. Sebuah sarung sutera yang telah jadi mampu ditenunnya selama satu hingga dua bulan lamanya.

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://wisatasulsel-info.blogspot.com/2013/05/kerajinan-sutra.
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com

Sejarah Asal-Usul Kain Sutera

Ulat Sutera

Sutera merupakan serat protein alami yang beberapa jenisnya dapat ditenun menjadi tekstil. Jenis sutera yang paling dikenal adalah sutera yang diperoleh dari kepompong yang dihasilkan larva ulat sutera kertau ( Bombyx mori ) yang diternak (serikultur). Rupa sutera yang berkemilau disebabkan karena strukturnya yang menyerupai prisma segitiga di dalam serat sehingga memungkinkan kain sutra membiaskan cahaya ke berbagai sudut.


Awal Mula Sutera
Menurut tradisi Cina, sejarah sutera telah dimulai sejak abad ke-27 SM. Pada saat itu penggunaannya terbatas hanya untuk negeri Cina, hingga Jalur Sutra dibuka di beberapa titik selama paruh kedua milenium pertama SM.
Hingga seribu tahun kedepan, monopoli atas sutera masih dikuasai China. Pada saat itu kegunaan sutra tidak hanya terbatas pada pakaian, namun telah digunakan untuk sejumlah aplikasi lain seperti tulisan. 

Budidaya sutera menyebar ke Jepang sekitar 300M. Sekitar 522 Bizantium berhasil memperoleh telur ulat dan mulai mampu membudidayakan ulat sutera. Orang-orang Arab juga mulai memproduksi sutera dalam kurun waktu yang sama. Sebagai hasil dari penyebaran Sericulture, ekspor sutera di Cina menjadi sedikit berkurang, namun mereka masih mendominasi pasar sutra mewah.
Kepompong ulat Sutera
Saat Perang Salib, produksi sutra dibawa ke Eropa Barat, khususnya ke negara Italia. Banyak yang melihat ekspor sutera ke seluruh Eropa sebagai peluang yang menjanjikan karena dapat meningkatkan perekonomian. 

Selama abad pertengahan, perubahan teknik manufaktur juga mulai terjadi. Dari yang sebelumnya menggunakan alat primitif, berubah menggunakan alat pemintal semacam roda berputar yang pertama kali muncul. Pada abad ke-16 Perancis dan Italia berhasil mengembangkan perdagangan sutera, saat itu justru banyak negara-negara lain yang tidak berhasil mengembangkan industri sutera.

Revolusi Industri banyak mengubah industri sutera di Eropa. Karena inovasi dalam pemintalan kapas saat itu menjadi jauh lebih murah dalam memproduksi dan karena itu menyebabkan produksi sutera lebih mahal. Teknologi tenun baru telah meningkatkan efisiensi produksi. Salah satu diantaranya adalah mesin tenun Jacquard yang dikembangkan untuk bordir sutera.

Kain Olahan Sutera
Perjalanan panjang sejarah sutera sempat terhenti. Sebab, sebuah wabah penyakit ulat sutera terjadi dan berakibat pada menurunnya produksi sutera, terutama di Perancis, di mana industri sutera tidak dapat ditemukan. Pada abad ke-20 Jepang dan Cina kembali berperan untuk memproduksi sutera. Dan kini, Cina merupakan produsen sutera terbesar didunia.

Bukti awal ditemukannya sutra terdapat di situs-situs budaya Yangshao di Xia, Shanxi, antara 4000 dan 3000 SM. Di mana kepompong sutra yang ditemukan telah dipotong setengah menggunakan pisau tajam. Spesies ini diidentifikasi sebagai Bombyx mori, yakni ulat sutra yang dipelihara. Bukti dari alat tenun primitif juga bisa dilihat dari situs-situs budaya Hemudu di Yuyao, Zhejiang, pada periode sekitar 4000 SM. Isi Forum sutra ditemukan di sebuah budaya Liangzhu di situs Qianshanyang di Huzhou, Zhejiang, pada periode 2700 SM. Bukti lainnya juga ditemukan dari makam kerajaan di Dinasti Shang (1600-1046 SM).

Mitologi Sutera
Tulisan-tulisan Konfusius dan tradisi Cina menceritakan bahwa pada abad ke-27 SM sebuah kepompong ulat sutra tak sengaja jatuh ke dalam cangkir teh milik seorang permaisuri bernama Leizu. Mengharapkan khasiat karena meminumnya, gadis muda berusia empat belas ini mulai membuka gulungan benang kepompong. Si gadis kemudian memiliki ide untuk menenun gulungan benang tersebut. Setelah mengamati kehidupan ulat sutra, suaminya sang Kaisar Kuning merekomendasikannya untuk membudidayakan ulat sutera. Gadis pun mulai menginstruksikan rombongannya untuk membudidayakan ulat sutra itu. Inilah awal mula sang permaisuri dipuja sebagai dewi sutera dalam mitologi Cina.
Sumber Wikipedia

Edited By Bangharri

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://bangharri.blogspot.com/2012/02/sejarah-asal-usul-kain-sutera.
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com

Arti Nama Limar – Kamus Nama Bayi, Orang, Perusahaan, Produk, dll

Nama Limar artinya adalah kain sutra yang diberikan untuk seorang anak Laki-Laki.  Nama Limar berasal dari Jawa (Indonesia), dengan huruf awal L dan terdiri atas 5 huruf.  Kata Limar memiliki pengertian, definisi, maksud atau makna kain sutra, bisa digunakan untuk nama bayi (nama anak), nama perusahaan, nama merek produk, nama tempat, dan lain sebagainya.  Kata Limar yang bermakna kain sutra serta berasal dari Jawa (Indonesia) ini boleh anda gunakan selama arti Limar tidak berkonotasi negatif di lingkungan anda.

Informasi Lebih Rinci (Detil) :

Kata / Nama : Limar
Arti Nama : kain sutra
Asal Nama : Jawa (Indonesia)
Jenis Kelamin Nama : Laki-Laki
Huruf Awal Nama : L
Jumlah Huruf Nama : 5 Huruf
Bentuk/Arti Nama Lain : -
Contoh Nama Populer : -
Contoh Kombinasi Nama : -
Keterangan : -

Kesimpulan dari Nama Limar :

Kesimpulan 1 :  Pengertian atau arti nama Limar adalah kain sutra
Kesimpulan 2 :  Salah satu bentuk nama yang memiliki arti kain sutra yaitu adalah nama Limar
Kesimpulan 3 :  Nama Limar yang berarti kain sutra adalah nama untuk manusia berjenis kelamin Laki-Laki
Kesimpulan 4 :  Nama Limar asal-muasalnya dari Jawa (Indonesia) yang mempunyai makna kain sutra

Kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan atau kekurangan, dan semoga informasi nama Limar yang sederhana ini membawa manfaat bagi kita semua.

Copyright: Content on this web site, such as text, graphics, logos, button icons and images is property of http://keju.blogspot.com/1970/01/arti-nama.
The selection, arrangement, and presentation of all materials on this web site is property of http://jilbabsutra.com